Pulang Kampung Sambil Jalan Jalan (Maafkan Aku Ibu)

“Kalau Mudik itu mbok yo langsung ke rumah, nggak usah mampir mampir...Kasihan Ibumu..!!”

Begitulah ucapan kakak gue ketika setiap kali gue mudik ke rumah yang selalu tidak tepat waktu, yang di sebabkan gua harus mampir mampir dulu ke beberapa wisata yang harus gue lewatin.

Ya habisnya gua merasa sayang aja kalau misalkan melewatkan itu semua.

Gua tinggal di kota Pemalang, tepatnya Pemalang bagian selatan yang kaya akan bukit bukit kecil yang cantik nan nggemesin, tapi semenjak lulus Aliyah (SMA) gua nglanjutin kuliah di Purwokerto, di salah satu Sekolah Tinggi Agama Islam Negri yang sekarang sudah menjadi Institut Agama Islam Negri pas gue lulus, 

Shit... memang karena setiap gua meninggalkan sekolah, pasti sekolah tersebut lagi dalam tahap kemajuan, sempet kepikiran sih gak mau wisuda tahun itu, tapi desakan orang tua, dan cacian masyarakat udah membuat gua muak....  padahal baru lima tahun gua kuliah, 

((((...Baru 5 Tahun...)))

Ya lima tahun?? Emang kenapa??

Menurut gua lima tahun itu belum apa apa, gua masih belum puas, gua masih belum ingin kehilangan temen temen kampus gua, gua masih pengin belajar... L dan gua masih pengin di kasih uang jajan.. #Eh

Tapi meskipun gua gak pengin ninggalin temen temen gua, tetep aja dia ninggalin gua, dengan berlomba lomba  lulus duluan, hingga akhirnya gua menjadi mahasiswa tua sebatang kara.
Udah ah... gua gak mau mengenang masa masa itu lagi, yang pasti gua sudah harus move on dari masa masa indah penuh kenangan itu,

Jadi setelah lulus kuliah gua di takdirkan sama Tuhan YME untuk bekerja di Jakarta, awalnya gua gak mau, tapi keadaan memaksa gua buat tinggal di Jakarta. (Daripada Jadi Sarjana Nganggur)
Setelah di jakarta otomatis dong, gua jadi punya kegiatan pulang kampung.
Dan di setiap pulang kampung inilah selalu gua gunakan buat sambil jalan jalan hehehehe

***
Suatu ketika, gua dapet hari libur tiga hari, dan dengan yang dengan sudah di rencanakan  jauh jauh hari, gua udah pesen tiket buat mudik, dan kalian tahu gua mudiknya kemana?

Ya dengan gembiranya gua mesen tiket mudik lewat Purwokerto, yang artinya gua masih belum bisa move on dari kenangan kenangan indah tempo dulu, dan terang aja gua gak mungkin cuman numpang lewat doang di Purwokerto.

Apalagi selama lima tahun gua gak pernah kemana mana, alias kuliah, kantin, kos, kuliah, kantin, kos, kuliah, kantin, kos, makanya sekarang gua OONnya gak ketulungan, padahal di Purwokerto banyak sekali wisata wisata ketjeh yang wajib di kunjungi, Eh gak wajib Ding.

Contohnya yang paling terkenal seperti pancuran pitu Baturraden, selama lima tahun di Purwokerto jujur saja gua baru kemaren main ke pancuran pitu, padahal temen gua si adilatief alias mister bolang aja dari kudus sudah bolak balik main kesitu, sementara gua... Oh my Good Kemana aja gua selama ini.... 


Selain Pancuran pitu Baturaden, Baturraden  juga mempunyai banyak curug curug yang cantik cantik, yang sama sekali satu aja belum pernah gua datengin, hingga akhirnya gua memutuskan untuk bikin Expedisi Explore Curug Curug di Purwokerto, Baca Disini


Gua si seneng melakukan hal itu, tapi yang membuat gua berdosa adalah Ibu nungguin saya di rumah, Ibu sudah mempersiapkan makanan kesukaanku, Ibu sudah ingin memeluku... tapi akunya malah gak pulang pulang....

Maafin saya bu... telah membuat Ibu khawatir....

Halnya seorang Ibu...  meskipun telah dikecewakan oleh anaknya beliau tak pernah sama sekali marah, dan hanya air mata bahagia yang keluar ketika melihat anaknya dalam keadaan sehat walafiyat...

4 komentar

  1. Oh mai gattt...

    Anda kemana saja selama 5 tahun gak pernah ke baturaden....

    Blognya kok isinya ijo-ijo semua yah mas. Bikin adem di mata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... dulu masih jadi anak baik baik gan, jadi gak kelayapan, mau kebaturraden takut di tawarin mendoan :D

      Delete
  2. Maszal keren, ah. Traveler sejati nih, seluruh objek wisata di Pemalang pernah didatangi to, Mas? Kapan-kapan ajak dong, biar aku sah jadi orang Pemalang beneran. Selama ber-KTP Pemalang cuma pernah ke Pantai Widuri iki, hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiyahhh... sejati apaan...
      Next mas, Insa Allah kita COba COlab wkwkwkwkwkwkwk :D

      Delete

Hi... terima kasih sudah berkomentar
- Jangan lupa Check Notif Me.


For business inquiries
zainalmutakin.pml@gmail.com