Ngopi Ndingin : Tempat Nongkrong Asik di Selatan Pemalang

Pas pulang dari Guciku Hot Water Boom sepanjang jalan kami kehujanan, karena tidak bawa mantel akhirnya kami harus ngiup. pas udah reda baru jalan, namun hujan kembali turun lagi pas dijalanan yang jauh dari pemukiman, temen saya yang mengendarai sepeda motornya seketika langsung basah semua dalam hitungan detik, beruntunglah saya yang berlindung di belakang punggungnya hahaha.... Karena jacket satu-satunya tidak boleh harus basah saya yang kepanikan spontan menepuk nepuk punggung temen saya dengan tanpa dosa untuk sesegera mencari tempat ngiup lagi.

Sekretariat Mecedez Benz Pemalang

Sebenernya sangat kasian sekali, melihat temen yang sudah kepalang tanggung basah kuyup harus berteduh lagi karena pasti akan terasa dingin sekali, terlihat juga dari tangannya yang mulai keluar cabe-cabeanya, tapi apa mau dikata, dibilang egois mungkin saya egois, tapi jacket satu-satunya ini tidak boleh basah, karena besok harus dibawa ke Gunung Prau Dieng.
Hujan mulai reda lagi dan kami kembali melanjutkan perjalanan pulang, namun lagi-lagi di tengah jalan hujan kembali turun lagi.,... Aaarghhh.....


Mau gak mau kami harus berteduh lagi, namun di perteduhan kali ini kita jadi ketemu sama tiga teman kami, sebenernya masih ada satu lagi, tapi sepertinya dia sudah ngacir pulang duluan lewat jalur pertama kami berangkat, sedikit khawatir karena dia merupakan anak yang jarang pergi-pergi jauh...
Di tempat perteduhan, kali ini kami mendapati sebuah warung, kami yang kelaparan langsung mendekatinya dan memesan sepiring gado-gado dan segelas teh hangat, rasanya pas, atau mungkin karena badan kami yang sedang kedinginan dan perut yang sedang lapar.
Cukup lama kami menunggu hujan kembali reda disini, sampai numpang kecing dan segΓ la macem, dan kira-kira sekitar jam 16:30 kami kembali melanjutkan perjalanan pulang.

Sesampainya di Jl. Raya Moga-Randudongkal temen saya menghentikan laju kendaraanya dan bertanya :

"Ini warung apaan si wa?"
"Tempat ngopi mbok, kae ana tulisane."
"Pada nyoba yuhh wa, penasaran nyong"
"Aku si ayuhh baen.."

***
"Ngopi ndisit yuhhh...?"
Teriak temen saya
"Wis Sorelahhh"

"Yawis balik ndisit baen wa, lagiyan kan pakaiane lagi klebes"

"Kan angger digawa ngopi latan anget wa"

Saya yang dari sepanjang jalan merasa berdosa seketika langsung luntur rasa bersalahnya, mendengar temen saya yang ternyata tidak mengeluhkan penderitaanya karena basah kuyup dan menggigil. Hahahaha

Sebenernya saya juga sudah lama penasaran dengan tempat ini, selain lokasinya yang tidak jauh dari rumah, kalau dilihat dari luar tempatnya juga sepertinya asik buat santai, apalagi jarang-jarang di Pemalang Selatan ada warung kopi macam begini.

Biar gak penasaran dan mumpung masih di rumah, malamnya sekitar pukul 19:00 WIB kami dengan sengaja kembali ke Ngopi Ndingin, meskipun dalam keadaan masih gerimis, tapi selain penasaran pengin nyobain, listrik dikampung juga lagi padam, jadi sekalian mau numpang ngecash hape hehehe...

Ngopi Ndingin 
Ngopi Ndingin alias ngopi dulu, merupakan  warung kopi sekaligus sebagai sekretariatnya Mercedez Benz W202 Club Indonesia, terlihat dari banner di belakangnya..

Saya tidak tahu profil lengkapnya, karena malu juga mau nanya-nanya sama ke kasirnya, ntar dikira kepo atau caper lagi, dan niat saya datang kesini juga untuk santai setelah tadi capek seharian dan ingin mencicipi menu kopinya.

Di warung atau cafe Ngopi Ndingin ini kalian bisa mencoba berbagai macam jenis kopi, seperti kopi Kopi Bandung Arabika / Robusta, Sumatra Arabiaka / Robusta, Kopi Lampung, dan Spesial Ngopi Ndingin
Dan untuk teman ngopi alias cemilanya, ada seperti mendoan, kentang goreng dan lain-lain, ada juga jus, jadi kalian bisa datang kapanpun saat cuaca dingin maupun panas.

Ngopi Ndingin

Kalau menurut lidah saya, untuk rasa kopinya tidak jauh beda seperti kopi-kopi biasanya, dan setahu temen saya kalau kopi-kopi dikelas cafe itu tidak berampas, sedangkan disini kopinya masih ada ampasnya.
Tapi lumayan sih untuk sekelas di pedesaan, dengan harga yang murah tidak lebih dari 10.000/Gelas kalian bisa santai atau ngungpul bareng teman-teman disitu dengan nuansa pedesaan.

Dengan tempat duduk dan meja yang menurut saya vintage banget, justru malah cocok untuk memberikannya suasana damai, hanya saja perlu agak sedikit dirapihkan lagi tatananya.

Selain itu gazebo-gazebo yang ada diluar yang sudah rimbun oleh dedaunanpun sangat menarik untuk menikmati kopi, kalian akan merasakan seperti berada di  dalam hutan.

Ngopi Ndingin Moga

Sebenernyanya saya pengin nyobain disitu, Γ§uman karena tidak ada colokannya jadi terpaksa saya pilih temoat yang di dalam.

Dan spot ngopi lainya adalah di atas sebuah mobil rusak, ini sangat Instagramable sekali sih kalau menurut saya, apalagi dengan background yang gak kalah epic pemandangan bukit boloe wayang dibelakangnya.

Sumber : @Ngopindingin
Ok jadi buat kamu yang lagi nyari tempat ngopi atau nongkrong bisa cobain datang di Ngopi Ndingin, yang beralamat di Jl. Raya Randudongkal - Moga Km 6 Samping SPBU Kebanggan
Pemalang, Jawa Tengah 52354

Informasi selengkapnya bisa kepoin di Instagramnya @Ngopindingin tapi sebelum tu follow dulu iGnya admin yahh hahahaha
#KulinerPemalang #ExplorePemalang #WisataPemalang

Ngopi Ndingin : Tempat Nongkrong Asik di Selatan Pemalang
  1. Bahasa Jawa seperti klebes, latan sepertinya jarang (atau malah tidak) terdengar di daerah saya. Kalau "nyong" masih banyak yang pakai.

    ReplyDelete
  2. Kalau ngopinya malam-malam ko kaya serem ya tempatnya? tapi kalau siang sepertinya seru.

    Btw Bang Zen boleh saran ya, lebih bagus lagi kalau bahasa daerahnya dikasih terjemahan Bahasa Indonesia jadi yang ga tau bahasa ngapak bisa paham juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya ntin.... Aku lupa kalau bahasa jawa belum International 😁😁

      Delete
  3. Sudah ada istilah ndisit di percakapannya. Kayaknya tempat ngopinya harusnya "Ngopi Ndisit" atau "Ngopi Ndisik" itu lebih umum daripada "Ngopi Ndingin" wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya mas, kalau ndingin banyak yang salah paham ya, dikiranya kopi dingin hahaha

      Delete
  4. Baca bahasanya serasa lagi pulkam ke Pemalang :))

    ReplyDelete
  5. Banyak bahasa daerah. Translate dong please... hahaha

    ReplyDelete
  6. Boleh ga minta translate-in bahasanya lewat telfon aja? atau diajak ngopi gitu? πŸ™Š

    ReplyDelete
  7. Sayang, ga bisa ngopi πŸ˜€

    ReplyDelete
  8. Tempatnya unik yang di atas mobil bekas πŸ™‚

    ReplyDelete
  9. Wih buat nongkrong asik juga ya bang wkwk.

    ReplyDelete
  10. Oalah.... Jadi ngopi ndingin itu ngopi dulu toh artinya. Tak pikir ngopi yg pake es gitu 😁

    ReplyDelete
  11. Untuk yang suka singgah untuk ngopi kayaknya asik nihh....

    ReplyDelete
  12. Ngopi ndingin ben adem pikire :) Unik banget, kirain sensasi minum kopi dingin, ternyata meski kebes tetep bisa dapat kehangatan dari kopi ndingin. Hehehe..

    ReplyDelete
  13. Cerita tentang kopi memang selalu menarik. EBI-nya diperhatikan lagi ya Kak. Kasian = kasihan, menepuk nepuk = menepuk-nepuk. Semangaatt Kakak owner Meikarta hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kakak guru atas koreksinya, jangan bosen-bosen ya

      Delete
  14. Salfok, kirain kop ndingin itu semacam iced coffee, ternyata ngopi dulu hahaha

    ReplyDelete
  15. Tempat singgah yang recomended ya mas zen...

    ReplyDelete
  16. Oalah....baru tau arti ndingin, hampir salah kaprah sama kopi dingin, kan bikin bingung kopi koq dingin haha. Keren blog nya sudah beriklan hihi

    ReplyDelete
  17. Gw terhibur Zen bacanya! Yg bukan wong Jowo pada nebak2 tapi kali yak

    Itu yg di atas mobil, kan outdoor gtu,kalo hujan basah donk ya Zen? Skrg bnyak tempat ngopi yg asyik yah di daerah2... Wokeh.. ai catet Zen..misal liwat pekalongan nanti

    ReplyDelete
  18. Abang blogger.. ajak dedek ngopi ndingin lahhhgg

    ReplyDelete
  19. Percakapannya keren. Intonasi ngapaknya terasa.

    ReplyDelete
  20. Tempatnya keliatan nyaman banget buat ngobrol lama-lama sama de'e yaaa...

    ReplyDelete
  21. Suka sama tempat yang di atas mobil rusak. Unik banget!

    ReplyDelete
  22. Kalau deket boleh nih dicoba. Tapi sayang adoh ya.

    ReplyDelete
  23. Aku pikir kopi ndingin itu kopi dingin. Hahah.
    Eh untung orang jawa.. jadi paham omongan ka zen dan teman2.. hihihi..

    ReplyDelete
  24. Kubbu ke pemalang dong Zen. Lu jadi guidenya.

    ReplyDelete
  25. Baca ini sambil menerka-nerka arti katanya πŸ˜…
    Etapi keknya seru tuh ngopi plus sensasi hutan dan mobil rusaknya ya πŸ‘

    ReplyDelete
  26. Allahuakbar... Ngopi ndingin, Kang :D

    ReplyDelete
  27. Perlu dikunjungi nih..
    Minum kopi ditambah camilan mendoan, udara yang sejuk, tempat yang sederhana tapi asyik..
    Terima kasih ulasannya

    ReplyDelete
  28. Yang diatas mobil bekas unik banget. Buat foto-foto pasti lucu

    ReplyDelete
  29. lah ngapak bgt, ngakak akunbacanya.

    ngopi ndisit. hhe

    ReplyDelete