Friday, April 20, 2018

Mendadak ke Negara Bekasi Bagian Babelan

Hi Gaes…hari ini saya mau cerita lagi soal jalan-jalan, semoga kalian tidak bosan ya…

Berawal dari malam minggu yang gabut, saya nekat pergi ke Jakarta pukul 20:00 WIB, rencananya mau numpang nginap di rumah teman, setelah sampai di Jakarta, saya coba hubungi teman saya, ternyata dia masih kerja (Ngojol) saya samperin kepangkalanya tapi tidak ada, katanya lagi narik penumpang. Saya tanya sampai jam berapa? katanya sampai jam 01:00 Dini hari.

Ebuseeeettttt (dalam hati)

Temen saya yang satu ini memang kadang suka rada-rada dan jarang sekali bisa dipercaya. Sebenernya kesal, karena dari awal saya sudah kasih kabar mau datang, saya pikir dia lagi free.. tapi taunyaaaaaa……..

Keberadaanku di Jakarta menjadi tidak jelas, padahal mata sudah hampir 5 wat pengin istirahat, sambil bingung mikir mau kemana, duduklah saya di pangkalan ojek sambil coba-coba menghubungi teman lain yang ada di Jakarta, kali aja boleh numpang nginap hahahaha

“Lagi di BKT”

Whatsapp Story temen kerja di Karawang.

"Ngapain lu di BKT, bukanya rumah lu di Bekasi?"

"Iya habis dari Jakarta terus mampir ngopi."

"Owalaaahhh..."

"Tek batiri gelem pa ora?"

"Dengan senang hati."

Nyamperinlah saya ke BKT.
Kebetulan saya memang lagi kangen ngopi-ngopi di BKT, karena hampir setahun sudah tak pernah lagi nongkrong disitu semenjak pindah kerja ke Cikarang.

5 Hal yang bisa kamu lakukan di BKT Jakarta Timur

Ngobrol kesana kemari sambil menikmati kopi dipinggiran Banjir Kanal Timur, kami memang sama-sama wong jawa, dan yang saya salut dari teman saya ini, meskipun dia sudah berdomisili di Bekasi selama 10 tahun, tapi dia masih suka ngomong Jawa, apalagi kalau ketemu teman sesama jawa.

Karena dia tau saya tinggalnya di Cikarang, akhirnya dia nawarin saya buat main ke rumahnya saja.
Saya sih dengan senang hati dan sangat kebetulan sekali dan saya pikir jadi lebih dekat pulangnya… meskipun saya tidak tahu dirumahnya bakalan nyaman atau tidak.

Meskipun suka nginep-nginep kadang tidak semua tempat saya suka dan betah, dan kalau tidak betah saya tidak bisa tidur, dan jam berapapun biasanya saya memilih pulang.

"Emang umahe sampean Bekasine ngendi mas?"

"Babelan"

"Oughhh"

Pukul 23:00 WIB meluncurlah kita ke Negara Bekasi bagian Babelan.
Sebenarnya saya memang sudah lama penasaran dengan Bekasi bagian Babelan, dari yang di ceritakan sama temenku waktu kondangan kesana, lokasinya sangat jauuuh sekali, jalananya rusak, apalagi kalau hujan, pokoknya dari pengalaman yang temenku ceritakan dia sepertinya kapok main ke Babelan, dan kalau bukan karena kondangan Ogaaahh banget katanya wkwkwkwk


Babelan Bekasi

Saya juga dulu pernah ke daerah marunda, yang dekat dengan Tanjung Priok pas jenguk pnakan yang sedang dikarantina sebelum berlayar, lokasinya memang jauh dan pinggiran bangeett hahaha pinggiranya Jakarta, apalagi pas di tanjung prioknya, banyak spot-spot yang menurut saya menyeramkan, pernah satu kali hampir kesasar disana.

Tapi kalau Babelan karena masih masuk Bekasi saya pikir bakalan lebih dekat dengan Cikarang, karena dari Cikarang ke Bekasi kota saja cuman sekitar 45 menit.
Namun ternyata ini lebih jauuuhhh…kita sampai di rumah saja sekitar pukul 00:15 WIB, satu jam lebih perjalanan, dan benar ternyata ada beberapa jalan yang memang belum mendapat sentuhan aspal, jadi Babelan yang saya datengin ini sebuah perumahan yang letaknya di tengah persawahan, dan sebelum sampai kesitu masih banyak perumahan-perumahan baru yang sedang di bangun, so untuk menuju rumah temen saya, saya harus melewati persawahan, malam hari, sepi dengan jalanan yang rusak, sesaat terlintas seperti sedang masuk kesebuah pedalaman, saya sama sekali tidak mencium aroma Bekasi apalagi Jakarta hehehe

Dan karena berada di tengah sawah pemandanganya jadi bagus, bisa melihat bintang dan lampu-lampu perkotaan, yaaakan di Jakarta mana bisa, orang kanan kiri tertutup gedung-gedung.

Sampai di rumah saya langsung tidur karena capek, satu yang saya sesalin yaitu bangun paginya kesiangan, padahaal dalam hati ingin menikmati pagi di sana yang suasananya mirip sekali di pedalaman, habisnya jauh dari jalan raya, dan hanya dikelilingi oleh persawahan, di sana juga banyak danau-danau buatan yang dijadikan tempat untuk mancing.
Desa babebalan


Pemancingan babelan

Sayapun menghampiri salah satu warga yang sedang mancing untuk sedikit berbincang-bincang.

Karena lokasinya ditengah sawah, jadi belum banyak pepohonan yang tinggi-tinggi, dan kalau kalian ngambil rumah disana sepertinya wajib pakai AC deh hahaha



Hari minggu itu saya menghabiskan waktu di Babelan, karena nuansanya yang damai meskipun panas, saya enggan untuk buru-buru pulang,  sampai ketemu malam lagi, dan malah sempat ada rencana mau pulang pagi, tapi karena besok hari senin dan jarak tempuh yang lumayan jauh akhirnya saya memutuskan untuk pulang jam 22:00 WIB Saja.

Pukul 18:00 WIB saya pengin sholat di Musholanya, banyak anak-anak kecil yang ikut berjamaah di Mushola tersebut, ahhh jadi teringat masa kecil, pas mau ambil wudhu ternyata airnya mati :'( jadi gaes PAM di daerah babelan ini boleh dibilang kadang sulit, airnya kecil, Ibunya temen saya aja ngomel mulu.

Pukul 19:00 WIB motor saya masih terparkir di halaman rumah, temen saya terus memperhatikan motor saya dari balik jendela, sepertinya dia was-was takut terjadi apa-apa dengan motor saya. Jadi tidak enak sihhhh, dan daripada nyusahin yang punya rumah saya putuskan untuk pamit pulang saja pada pukul 20:00 WIB.

Dan tanpa babibu temen saya langsung terlihat cerah mukanya, sepertinya bahagia mendengar saya mau pulang, hahaha... ya aku memang tamu tak tahu diri, main dirumah orang seharian penuhhh... xixixixi...

Meskipun sebenarnya saya tidak tau arah jalan pulang, tapi untungnya sekarang sudah ada GPS dan saya sudah beli bricket hape yang bisa di tempelin di stang motor, meskipun sekarang sudah ada undang-undangnya tapi yang penting tidak ketahuan polisi aja.
Sekarang daripada saya nyasar, ahhh pokoknya saya tidak setuju dengan undang-undang ini.

Saya beruntung karena tidak jadi pulang jam 22:00 WIB karena ternyata gaes, jam 20:00 WIB saja jalanan sudah sepi bangett hahaha… mana bensin tinggal satu baris.
Saya terus melaju mengikuti petunjuk dari GPS, sambil cari-cari keberadaan POM bensin, sudah hampir setengah jam belum nemu juga POM bensiiiinn daaannnnn :’(
Jasa Buat  blog

10 komentar

Ini beda banget sama Babelan yang beberapa kali sempet aku datengin. Sore2 enak main di pinggir danau, tapi kayanya kalo malem serem banget itu tempat.

Btw Bang Zen penempatan kata depan 'di' masih banyak yang salah itu -_-

Waduuuhhhhhh..... padahal aku udah mencoba biar benar.... nanti dikoreksi lagi :) :)

nmanya lucu, babelan. untung nggak diganti e aja sih a nya. haha

Kayaknya priuk gak seseram itu dah, haha. Kalo Babelan penuh perjuangan ya menuju kesana


Itu priuk sebelah mn yg seram mas? Haha

Lokasi tanjung priuknya kurang paham gan... Soalnya dulu ane pakai GPS Dan melewati jalan kecil di bawah jembatan, banyak Mobil mobik rusak, Kaya tempat pembantaian gitu hahahaha

Dan kalau habis hujan itu wajib banget tetep pakai mantel yahhh Karena jalananya ramai Dan banyak Lumpur, bisa kecipratan kalau gak pakai mantel xixixixixi

Babelan, saya di marunda. Eh dekat kok ya tidak kasih kabar ya? disini cuaca memang begitu, panas dan gerah. Kalau tidak terbiasa, bisa pingsan deh. Belul lagi soal jalan yang sepit bahkan becek atau tergenang air/banjir saat hujan.

Sepertinya butuh perjuangan untuk sampai nih, Mas..hehe
Dan saya baru denger namanya, masih terasa asing ini di telinga. Coba Durasi videonya kok kurang panjang, Mas..he

Iya dekat, dulu Saya sepedaanya juga sampai marunda mas dari Jakarta Timur, menyusuri sungai BKT

Bangeeet mas, apalagi kalau hujan, banjir, becek, macet, jalanan sempit, banyak truly pengangkut pasir Dan lain sebahainnya.... Seru pokoknya hahahahhaa

Semoga ya danau2 buatan di Bekasi ini disulap jadi lokasi wisata. Biar kesan gersang Bekasi hilang berganti jadi lokasi wisata adem.

Hi... terima kasih sudah berkomentar
- Jangan lupa Check Notif Me. Untuk informasi balasan.

For business inquiries
zainalmutakin.pml@gmail.com
EmoticonEmoticon