Berburu Lautan Awan ke Bukit Pamoyanan Subang

Awan kok diburu?? Jodoh dong diburu...!!!!😑😑

Hallo guys.....naek becak pergi ke glodog, welkome beck to my blog πŸ˜…πŸ˜…
Episode kali ini (Etdah sinetron kali) saya mau nyritain pengalaman jalan jalan berburu awan di Bukit Pamoyanan, pasti udah pada tahu kan...!! buat yang belum tau Bukit Pamoyanan adalah Bukit yang terletak di Desa Tangjungsiang Subang Jawa Barat. Bukit Pamoyanan terkenal dengan samudera awannya yang epik banget macam di puncak gunung. Dan buat saya yang belum pernah melihat samudera awan secara langsung tentunya pengin dong punya foto yang backgroundnya  awan sedang berjalan, sambil megang secangkir kopi biar ala ala pecinta kopi dan senja gitu... hihihihiπŸ˜†
Foto Instagram by Elsaprileo
Perjalanan saya mulai dari Kota Industri Cikarang menuju Kota Karawang, ketemuan dulu gaes sama ke tiga temenku disana, yang sekaligus mau ngeguide-in saya selama perjalanan, karena dia udah pernah kesana. Perjalanan dari Cikarang ke Karawang sekitar 40 menit, dan Perjalanan dari karawang ke Bukit Pamoyanan sekitar 3 jam setengah, berangkat pukul 13: 30 sampai pukul 17:00 soalnya seinget saya pas nyampai sana saya buru buru ngejar sholat Ashar karena waktunya sudah mau habis, ya kurang lebih segitulah ya gaes plus ada istirah-istirahatnya sebentar.

Rute perjalananya dari karawang kami lewat Kosambi – Purwakarta –Wanayasa – Subang pokoknya lurus terus aja ngikutin petujuk jalan arah Subang kalian bisa pakai GPS kalau nggak tau, pokoknya dari arah mana tujuan kalian Bukit Pamoyangan SubangπŸ˜€πŸ˜€

Sesampainya disana kami langsung mendirikan tenda dan bergantian menunaikan sholat, oh iya jarak tracking dari tempat parkir ke puncak kira-kira gak sampai 10 menit, dan jalannya juga sudah dibikin tanjakan –tanjakan, cuman sayang waktu kami berkunjung kesitu cuaca sedang kemarau jadi lumayan cukup gersang dan berdebu.

Konon katanya samudera awan akan muncul dipagi hari, sedangkan kalau malam biasanya cuman kabut tipis aja, emang bedanya apa kabut sama awan, hmmm... apa ya, kalau menurut saya si kalau kabut itu awan yang datangnya malam hari sedangkan awan ya awan hahahahaha...... lupakan...!!

Bukit Pamoyanan ternyata sangat luas, di puncaknya terdapat tanah lapang yang sangat luas, sangat cocok buat kalian yang ingin mengadakan kegiatan outbond disitu, karena selain menjadi tempat camping ground terdapat juga sarana outbond namun lokasinya terpisah, outbondnnya berada di bawah sebelum kalian naik.
Tanah Lapang di Bukit Pamoyanan

Camping Bukit Pamoyanan

Tanah lapang ini dilarang untuk mendirikan tenda, karena dulu katanya pernah ada angin semacam puting beliung yang bisa merusak tenda jadi untuk mendirikan tenda kalian hanya diperbolehkan selain di area tersebut.

Selain itu dilarang keras juga untuk membuang sampah sembarangan, selain merusak lingkungan juga merusak keindahan, sudah banyak disediakan tempat-tempat pembuangan sampah, namun anehnya nih ya gaes sama wisatawan di negara berflower, udah tau ada larangan tapi malah dilanggar, sampah plastik berserakan dimana mana, terutama tempat-tempat yang habis buat mendirikan tenda. Etdah miris aing ngelihatnya udah macam orang yang gak pernah belajar aja, masa bodo dengan apa yang dilakukannya tanpa perfikir efeknya untuk orang lain.

Mungkin beberapa ada yang berfikir. “Kan udah ada petugas kebersihannya??!!!” iya tapi enggak gitu juga kali ...!!!πŸ’€πŸ’€

Sebelum berangkat saya berfikir soal makanan, persiapan bawa kompor, beras dan mie instan, eh sampai disana ternyata banyak warung – warung gaes, so buat kalian yang mau kesana tidak perlu pusing mikirin bekal bawaan.
Samudera wan bukit pamoyangan
Foto Instagram by Alfin.tm27

Fasilitas di Bukit Pamoyanan

1. 4 kamar mandi
2. Mushola
3. Sewa tenda
4. Warung
5. Penerangan
6. Jasa Foto
7. Dll

Solusi banget si buat kamu yang pengin camping tapi gak mau susah hehehe...
Semakin malam udara semakin dingin namun pengunjung juga malah semakin rame, mereka sengaja datang malam karena hanya bertujuan untuk berburu lautan awan dipagi hari.

***
Malampun berganti pagi...

Hoaammzzz... 
Dengan mata yang masih sepet, saya paksakan berjalan menuju kamar mandi, sesampainya disana Ehhh.. busyeeeet.....😳 antrinya udah macam orang ngantri sembako..... Panjaaaaaaaaang.....
Karena gak mungkin untuk ikut ngantri saya langsung saja ambil air wudhu dan sholat, dan setelah itu berjalan menuju tempat yang sepi untuk kencing hehehe.... untungnya saya laki-laki, tapi jujur sebenarnya saya takut kalau kencing sembarangan tapi ya pakai tatakrama juga minimal harus salam dan permisi, dengan niat buang penyakit.
Bukit Pamoyanan
Foto Instagram by mas_zennn

Pukul 05:30 kok awanya masih tipis ya........ namun sudah banyak orang yang foto foto di gardu pandang, BTW gardu pandang ini hanya boleh dinaiki sekitar 10 orang saja, dan kalau pagi hari lebih diutamakan buat yang pakai jasa fotografer, bayarnya 10.000 atau 5.000 kalau tidak salah soalnya temen saya yang nyobain, aku si ogah karena belum ada awannya...
Jasa Foto Bukit Pamoyanan

Bukit Pamoyanan

Semakin siang awanya bukanya bertambah malah semakin menipis yang artinya mereka gak datang 😟 hiks
Sedih si enggak gaes tapi jadi gimana ya, ketika kamu datang kesuatu tempat pasti ada icon yang kalian pengin temua, begitu juga dengan di Bukit Pamoyanan ini.

Tapi ya sudahlahhh..... sekitar pukul 07:00 Wib kami beberes meninggalkan Bukit Pamoyanan dan menuju ke destinasi wisata berikutnya

Note :
HTM 10.000/Orang
Parkir 5.000/Motor atau 10.000/Mobil
Penitipan helm seikhlasnya

Berburu Lautan Awan ke Bukit Pamoyanan Subang